Modal Kecil Untungnya Besar

by agusnuramin

Dalam bahasa Cina ada kata-kata hikmat seperti Ye Ben wan Li, maknanya ibarat modal kecil, tetapi mengharapkan keuntungan sepuluh ribu, yakni mana mungkin menggunakan modal sedikit mengharapkan keuntungan yang amat besar.

Qua yang tou, mai gou rou, maksudnya, iabarat menggantungkan kepala kambing, tetapi yang dijual adalah daging anjing. yakni, mendapatkan keuntungan dengan cara yang tidak jujur. Dalam kata lain, seorang itu nampaknya menjual benda baik, sebaliknya yang dijual itu kotor. Itulah keuntungan yang kotor.

Dalam pribahasa orang India ada kata-kata Undu Pathal Undu Waalvu, maknanya apabila bekerjasama kita dapat hidup bahagia. Otrumai palem, bersatu kita teguh. Dalam bahasa Arab ada kata-kata, Man jadda wajada uyang bermaksud, siapa yang bersungguh-sungguh, pasti dia yang dapat.

rupanya dalam setiap masyarakat ada peribahasa yang tujuan utamanya mendidik dan memberi semangat. Misalnya, kita mendengar peribahasa orang Melayu, bukit sama didaki, lurah sama dituruni. Peribahasa ini mendidik masyarakat supaya senantiasa selalu mengharungi setiap kesusahan dan kesenangan bersama-sama.

Malah, anggota masyarakat mudah didorong apabila diberikan kata-kata perangsang yang bernilai pendidikan. Apabila peribahasa diatas kita jadikan contoh, kita dapat bayangkan bagaimana dapat bayangkan dua orang yang mendaki bukit, nampak susah payah mereka, kemudian mereka menuruni bukit itu, nampak juga susah payahnya, Dengan itu kita seolah-olah nampak kebaikan orang yang saling bermuakaf mengharungi keadaan susah payah itu.

Peribahasa dalam Al-Quran lebih hebat menjelaskan gambaran keuntungan dan kerugian dalam kehidupan di dunia dan di akhirat sebagaimana digambarkan oleh Al-Quran. Sebagai contoh perhatikan kata-kata Tuhan dalam surat Al-Baqarah ayat 17 yang bermaksud, “Manusia kufur itu ibarat menyalakan api, apabila api sudah menyala dan cahayanya sudah menerangi keliling, tiba-tiba cahayanya hilang walaupun api itu masih wujud, maka tinggallah mereka dalam kegelapan”.

Perumpamaan ini besar pengertiannya. Menurut hukum adat, mustahil api dan cahaya dapat dipisahkan. Pada kita, apabila api itu wujud, tidak mungkin cahaya api itu tiada. Demikian pula apabila disebut memisahkan api dari sifat panas dan membakar. Sememangnya antara api dan cahaya itu tidak terpisah. Yang salah paham dalam mengetahui terpisah atau tidaknya api itu daripada cahayanya adalah kita sendiri.

Ramai daripada kita tidak percaya ada ketika cahaya tidak wujud walaupun ada api menyala. Coba perhatikan orang yang buta. Cahaya bagi orang buta tidak berwujud, walaupun dia tahu ketika api itu sedang marak membakar.